Cerita Romahurmuziy Momen 3 Ketum Parpol Tolak Mahfud Jadi Cawapres Jokowi

by -158 Views
Ketua Majelis Tinggi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy alias Romy (kedua kiri).

Jumat, 21 April 2023 – 08:30 WIB

VIVA Politik – Viral di media sosial Ketua Majelis Pertimbangan Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Muhammad Romahurmuziy alias Romy menceritakan soal Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfud MD yang ditolak tiga partai politik saat hampir jadi calon wakil presiden mendampingi Joko Widodo saat pemilihan presiden 2019.

Salah satunya diposting akun TikTok @2045TV. Awalnya, Romy bercerita dirinya ditelepon oleh Menteri Sekretariat Negara, Pratikno. Dia disuruh mengarahkan Sekretaris Jenderal PPP saat itu, Arsul Sani, agar bertolak ke restoran di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, sambil membawa cap.

“Oke pak kalau begitu. Tetep Pak Mahfud ya, Pak Pratik ya? gak dijawab (katanya Pratikono) ‘sudah nanti lihat saja’. Saya punya Sekjen saya suruh merapat ke Plataran. ‘bawa cap jen’. Pak Asrul Sani waktu itu datang ke sana. Nah gak lama setelah Pak Asrul Sani berangkat, Pak Pratik ngebel lagi. ‘Mas jangan ke Plataran Menteng, belok dulu ke istana. Lantas saya berangkat ke istana, saya telepon Pak Arsul,” demikian kata Romy seperti dikutip, Jumat, 21 April 2023.

Mantan ketua umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhammad Romahurmuziy alias Romy

Mantan ketua umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhammad Romahurmuziy alias Romy

Dalam sambungan telepon, Romy meminta Asrul untuk kembali dulu ke  Kantor Dewan Pimpinan Pusat PPP. Dia minta Arsul jangan memberikan pernyataan apapun ke awak media karena menurut firasatnya cawapresnya tidak jadi Mahfud MD. Sesampainya di sana, Romy mengatakan sudah ada Jokowi, Ketua Umum Partai Nasional Demokrat, Surya Paloh, Ketum Partai Golongan Karya, Airlangga Hartarto, dan Ketum Partai Kebangkitan Bangsa, Muhaimin Iskandar alias Cak Imin.

Kata Romy, saat itu tidak ada Ketum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Romy menyebut, Jokowi sudah dapat restu dari Megawati untuk menentukan cawapresnya. Lantas, Jokowi, lanjut Romy, mengatakan pendampingnya tidak jadi Mahfud MD. Romy pun mengaku kaget karena Jokowi menurutnya tidak pernah memastikan kapan memilih Mahfud.

“Kok tiba-tiba memutuskan tidak jadi Mahfud. Ini kapan jadiannya,” kata Romy.

Halaman Selanjutnya

Setelah itu, lanjut Romy, Jokowi bertanya kepada Surya Paloh hingga Cak Imin yang hadir saat itu untuk memastikan lagi pilihan pendampingnya di pilpres 2019. Pertama-tama Jokowi bertanya ke Surya Paloh. Lalu dilanjut Airlangga dan Cak Imin. Jawabannya pun seolah menolak semua.

img_title



Sumber: www.viva.co.id

No More Posts Available.

No more pages to load.